September 26, 2022

Villa Ming

Travel & Wisata

Penelitian arkeologi di ‘rumah naga’ yang penuh teka-teki

2 min read

bawaan

Pelayaran Surgawi

Rumah naga di Evia, terbuat dari balok batu persegi tanpa bahan pengikat apa pun, struktur yang pada zaman kuno akhir digunakan sebagai gubuk gembala, tampaknya telah melayani fungsi lain selama lebih dari dua milenium. Ukuran batu-batu bangunan yang monumental dan konstruksi yang rumit, menurut sistem himbauan, membuat penduduk di daerah itu percaya bahwa mereka dibangun oleh “naga”, raksasa antropomorfik dengan kekuatan gaib. Bangunan-bangunan, yang terletak di pegunungan bagian selatan Evia, belum mengungkapkan semua rahasia mereka dan penelitian arkeologis mencoba memecahkan misteri penggunaan utama mereka: tempat perlindungan kecil, tempat perlindungan tambang, atau pos terdepan?


Di antara perbukitan, di bagian selatan pulau, mendominasi kompleks bangunan batu yang menonjol karena ukuran batu bangunan yang monumental dan konstruksi atapnya. Terdiri dari tiga bangunan, berukuran 12,40m x 6,20m di utara dan selatan, sedangkan yang di timur lebih panjang, 6,20m x 5,80m. Kompleks di Palli-Laka adalah salah satu dari tujuh “rumah naga” yang dilestarikan di lereng pegunungan, yang peneliti coba untuk tanggal, untuk mengklarifikasi identitas pembangun mereka, tetapi juga untuk mengungkap misteri penggunaan dan fungsinya.

Sebuah tim Yunani-Swiss, yang dipimpin oleh Dr. Angeliki G. Simosi (Ephorate of Antiquities of Evia) dan Profesor Karl Reber (Swiss Archaeological School di Yunani), melakukan penyelidikan di rumah naga di Palli-Lakka, selatan Styria. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk memperjelas rencana dan metode konstruksi, tetapi, di atas semua itu, untuk mengumpulkan pecahan keramik yang akan mengarah pada penanggalan yang lebih akurat. Tahun ini, berkat temuan penggalian, para arkeolog dapat memastikan bahwa monumen Palli-Lakka dibangun pada zaman kuno. Terlepas dari kemajuan yang dicapai dalam penanggalan rumah naga, fungsinya masih belum jelas.

Penemuan “dinding”, dengan lebar sekitar 1 m, di sebelah kompleks menawarkan bukti baru ke arah ini, meskipun penggunaannya masih belum diketahui (manusia?) dan termasuk dalam tahap konstruksi kedua.

Sampai saat ini, di kawasan Styron, tujuh bangunan telah diidentifikasi yang menunjukkan ciri-ciri rumah naga. Sejalan dengan pekerjaan yang dilakukan di Palli-Lakka, para arkeolog memulai dokumentasi rumah naga yang tersisa di situs Lumithel, Kroi-Ftocht, Ilkize dan Makkou. Berkat kesan topografi dan fotogrametri, para arkeolog sekarang memiliki model 3D dari rumah-rumah ini, yang sangat memudahkan studi mereka. Akhirnya, karya kelompok Yunani-Swiss juga bertujuan untuk menyoroti monumen-monumen ini, yang paling banyak dikunjungi di wilayah ini, memberikan informasi kepada pengunjung Yunani dan asing.

Para arkeolog dari Sekolah Arkeologi Swiss, Chloé Chezeaux, Jérôme André, Nina Nicole dan Tristan Allegro, berpartisipasi dalam tim peneliti, sementara di pihak EFA Evia, tanggung jawab ilmiah di tempat berada di tangan kepala departemen Fani Stavroulakis.